Logo Graphie
Blog Image

Tren Pemasaran Media Sosial untuk 2021: Prediksi Dari Para Profesional

01 Feb 2021

Ingin memanfaatkan perubahan pemasaran media sosial terbaru? Mencari wawasan ahli untuk membantu Anda mendapatkan rencana pemasaran di jalur yang benar?

Dalam artikel ini, 10 pakar pemasaran teratas membagikan prediksi mereka untuk membantu Anda mempersiapkan rencana pemasaran media sosial untuk tahun yang akan datang.

1: SEO Mendorong Visibilitas Instagram Organik

Berbicara tentang persiapan untuk tahun 2021, terutama dengan pemasaran Instagram, ada dua hal yang harus dimanfaatkan oleh semua pemasar: SEO dan Reel.

Pada November 2020, secara resmi diumumkan bahwa Instagram akan menjadi lebih ramah pencarian. Sekarang, tanpa menggunakan hashtag, jika Anda mencari kata kunci di bilah pencarian, video, profil, dan postingan yang relevan akan terisi.

Ini akan mengubah permainan bagi pemasar karena kami harus mengharapkan peningkatan peluang untuk lebih banyak jangkauan pada pos. Rekomendasi saya untuk memanfaatkan awal dari pembaruan ini adalah memastikan teks Anda menyertakan kata kunci yang relevan yang akan membantu Instagram mengidentifikasi apa yang sedang ditampilkan atau dibicarakan dalam kiriman Anda.

Untuk lebih membantu Instagram mengkategorikan akun Anda, Anda ingin secara konsisten memposting konten yang relevan dengan niche Anda. Sebagai ilustrasi, jika Anda menjalankan akun Instagram untuk bisnis pelatihan anjing, Anda sebaiknya fokus pada memposting konten tentang pelatihan anjing dan menghindari konten yang menyimpang ke kategori yang tidak terkait. Cara lain untuk membantu Anda muncul dalam pencarian dalam kategori Anda termasuk mengikuti akun serupa lainnya dan menambahkan kata kunci yang relevan ke nama Anda di bio Anda (yaitu, Alexa | Pelatih Anjing).

Untuk bersaing dengan meningkatnya popularitas TikTok, Instagram meluncurkan Reels, sebuah bentuk konten video baru yang disampaikan dalam 15-30 detik untuk menciptakan momen yang cepat dan menarik perhatian dengan cara yang kreatif dan menghibur. Pembaruan UI baru Instagram, yang menempatkan IG Reel di depan dan di tengah, harus mengisyaratkan kepada pemasar bahwa Instagram Reels akan tetap ada pada tahun 2021.

Jika Anda tidak tahu harus mulai dari mana, tip terbesar saya adalah memanfaatkan apa yang sudah berhasil. Anda tidak perlu menciptakan kembali roda, Anda hanya perlu membangun di atas apa yang sudah berfungsi di platform lain. Meskipun Anda bukan pengguna TikTok, buat akun TikTok dan lihat apa yang sedang viral di TikTok. Buat catatan, cari tahu suara mana yang paling populer, dan putuskan bagaimana Anda akan memutarnya. Kemudian buat konten itu di Instagram Reels.

Kami menemukan bahwa konten berdurasi 15 detik mengungguli konten berdurasi 30 detik, karena pratinjau Reel Instagram dibatasi hingga 15 detik sebelum orang perlu mengeklik Lihat Lainnya. Tetaplah membuat konten Instagram Reels yang berdurasi 15 detik sehingga video lengkap diputar pada mode Pratinjau.

Pastikan Anda menambahkan teks ke konten video Anda untuk meningkatkan waktu menonton, dan juga menambahkan teks berbasis nilai untuk mendorong pengikut Anda untuk "menyimpan" atau "membagikan" reel Instagram Anda. Ingat, reel Instagram Anda akan menghentikan scroll, tetapi nilai yang Anda tambahkan di caption akan mendorong orang untuk mengambil tindakan pada konten Anda. Ini akan membantu konten Anda tampil lebih baik dalam algoritme.

Dengan memanfaatkan dua pembaruan Instagram yang besar ini, pemasar harus berharap mendapatkan lebih banyak visibilitas dan menarik pengikut yang bisa menjadi pelanggan ideal untuk bisnis Anda. Ingat, yang paling penting adalah tetap konsisten dengan strategi Instagram Anda karena hasilnya terjadi seiring waktu, bukan dalam semalam.

Vanessa Lau adalah pakar pengembangan komunitas yang mengkhususkan diri dalam membantu pelatih online. Kursusnya adalah Akademi BOSSGRAM dan podcastnya disebut Turn Your Followers Into Clients.

2: Reels Ignite Organic Instagram Exposure
Meskipun ada banyak fitur menyenangkan dan mewah yang diluncurkan untuk pemasaran di Instagram, trennya jelas bergerak ke arah video — terutama video berdurasi pendek.

Kami telah melihat pola ini saat Stories dirilis pada tahun 2016. Keterlibatan dan jangkauan postingan feed menurun saat Instagram mengalihkan perhatian penggunanya ke Stories yang menghilang selama 24 jam. Sekarang di tahun 2020, kami melihat hal yang sama terjadi; jangkauan menurun untuk Stories dan postingan feed tetapi meledak untuk Reel. Saya berbicara tentang 10 kali jumlah penayangan yang Anda harapkan untuk story atau postingan feed Anda.

Sekaranglah waktu untuk merangkul pemasaran video bentuk pendek. Instagram Reels bisa berdurasi 15 atau 30 detik dan saya suka menganggapnya sebagai cerita tentang steroid. Gulungan tidak harus mengintimidasi. Mereka bisa semudah berbicara dengan kamera Anda, seperti cerita. Apa yang membuat gulungan sangat menarik adalah kenyataan bahwa Anda dapat menambahkan musik dan teks untuk membuat semuanya tetap menarik. Favorit saya adalah mengatur waktu teks sehingga muncul dan menghilang seiring ketukan lagu, serta menggunakan efek Layar Hijau.

Efek Layar Hijau sangat kuat untuk bisnis kecil di Reel karena memberi Anda kemampuan untuk berbagi foto, tangkapan layar, atau video di gulungan Anda. Foto bisa berupa gambar sebelum dan sesudah yang mengilustrasikan transformasi bisnis Anda. Tangkapan layar dapat digunakan untuk menampilkan pertanyaan yang didapat bisnis Anda melalui email atau Direct Message — di mana Anda menjawab pertanyaan sebagai "kepala yang berbicara" di depan tangkapan layar. Opsinya tidak terbatas (dan dijelaskan dengan lebih baik secara visual!) Tetapi saya merekomendasikan untuk merasa nyaman dengan efek Layar Hijau di Gulungan, dan melihat tampilan, prospek, dan pelanggan masuk.

Elise Darma adalah pakar pemasaran Instagram yang berspesialisasi dalam membantu skala pemilik bisnis dengan Instagram. Kursusnya adalah Story Vault dan InstaGrowth Boss.

3: Toko Bata & Mortir Merangkul Pergeseran ke Belanja Online di Instagram
Saat kita menjadi terbiasa dengan "normal baru", bisnis perlu berputar untuk memastikan penjualan terus masuk dan jumlahnya melebihi tahun-tahun sebelumnya. Tetapi dengan mandat dan tindakan baru untuk menjaga konsumen tetap aman, seperti apa bentuknya?

Meskipun eCommerce telah menjadi metode monetisasi yang populer untuk banyak merek selama beberapa tahun terakhir, metode ini biasanya tidak digunakan oleh toko fisik.

Pada tahun 2021, saya memperkirakan gym dan studio yoga lokal Anda akan menawarkan kelas online dalam berbagai format — dari Live Instagram gratis, panggilan Zoom, atau platform terintegrasi dan sesuai milik mereka sendiri. Toko grosir akan memiliki 1 jam perputaran belanja online, layanan profesional seperti bank dan pengacara akan menawarkan pertemuan online, dan toko ritel favorit Anda akan menawarkan pengiriman lokal atau penjemputan tepi jalan.

Operasi tradisional apa pun yang dapat diubah menjadi proses online akan melakukannya, dan semua kontak langsung akan dibatasi. Perubahan ini pasti akan dipuja oleh beberapa orang dan dibenci oleh orang lain karena secara signifikan menambah cara kita dalam menjalankan bisnis. Hal ini membuatnya semakin penting bahwa versi online produk atau layanan Anda diberikan dengan kualitas dan standar tertinggi.

Pergeseran menuju belanja tanpa kontak ini akan memungkinkan toko eCommerce untuk berkembang lebih jauh pada tahun 2021. Dengan platform sosial seperti Instagram dan Facebook sudah mulai mengintegrasikan pembelian dalam aplikasi, langkah-langkah yang secara tradisional diperlukan untuk mengubah pengguna menjadi pelanggan akan berkurang dan kesenjangannya antara 'scrolling' dan 'shopping' akan sangat kabur.

Untuk memanfaatkan perubahan ini, bisnis lokal Anda perlu:

  • Survei audiens Anda untuk menentukan keinginan dan kebutuhan mereka yang sebenarnya dari penawaran online
  • Teliti dan uji beberapa platform video untuk menemukan platform yang mendukung penawaran baru Anda
  • Kumpulkan informasi kontak dari pelanggan untuk memastikan Anda dapat dihubungi kapan saja
  • Mendaftar untuk belanja Instagram dan Facebook untuk menautkan produk ke posting sosial Anda

Dan semua merek harus mempertimbangkan hal berikut:

  • Siapkan iklan penargetan ulang. Mayoritas lalu lintas Anda tidak akan membeli pada kunjungan pertama mereka ke situs Anda. Menerapkan strategi penargetan ulang akan memastikan Anda menangkapnya nanti dan meningkatkan pendapatan Anda secara keseluruhan.
  • Fokus pada pengalaman pengguna. Jika situs web Anda lambat, tidak dioptimalkan untuk seluler, memiliki proses pembayaran yang kikuk, atau tidak memiliki kebijakan pengiriman dan pengembalian, sekaranglah waktunya untuk memperbaikinya. Setiap ketidaknyamanan dapat secara signifikan mengurangi tingkat konversi Anda.

Ruang ini akan terus berkembang, tetapi jika Anda dan merek Anda dapat bergabung sekarang, Anda akan diperlengkapi dengan lebih baik untuk perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang diperkirakan akan terjadi pada tahun 2021.

Alex Tooby adalah ahli strategi Instagram yang berspesialisasi dalam membantu pengusaha wanita mempromosikan bisnis mereka menggunakan Instagram. Kursusnya disebut The Instagram Ivy League.

4: Merek Harus Memanusiakan
Bisnis yang cerdas akan memahami bahwa menjadi transparan, otentik, dan bahkan rentan adalah pemasaran yang cerdas di tahun 2021. Orang terhubung dengan orang lain. Ini berarti merek harus dipersonifikasikan dengan cara yang mengungkapkan siapa yang mereka perjuangkan dan untuk apa mereka berdiri.

Dapatkan lebih banyak wajah di luar sana, buat lebih banyak video, dan bicarakan tentang apa yang penting bagi kelompok inti Anda.

Michael Stelzner adalah pendiri Penguji Media Sosial dan penulis buku Launch and Writing White Papers.

5: Keberhasilan Periklanan Facebook Terkait dengan Siklus Hidup Pelanggan
Saran saya untuk tahun 2021 ada dua. Karena pasar online terus menjadi lebih jenuh dan biaya iklan Facebook terus meningkat, kembali ke aspek dasar menjalankan kampanye iklan di Facebook dan Instagram akan sangat penting untuk kesuksesan.

Inti dari kesuksesan itu adalah secara akurat menilai siklus hidup pelanggan dan nilai pelanggan rata-rata sehingga Anda tahu berapa banyak Anda dapat membayar untuk sebuah prospek dan masih tetap menguntungkan. Tinjau catatan pelanggan lama Anda untuk mendapatkan pemahaman yang kuat tentang bagaimana prospek bergabung dengan daftar Anda, lamanya waktu antara seseorang bergabung dengan daftar Anda dan menjadi pelanggan yang membayar, dan berapa banyak rata-rata pelanggan Anda habiskan dengan Anda.

Gunakan informasi tersebut untuk membangun proyeksi Anda dan strategi periklanan Facebook yang mencerminkan data pelanggan Anda yang sebenarnya. Kemudian Anda dapat beralih ke pengembangan kampanye iklan inovatif yang menyesuaikan dengan preferensi Facebook dengan kreatif.

Misalnya, karena Facebook lebih menonjolkan Reels di Instagram, saya memperkirakan bahwa iklan video akan mengkonversi lebih baik daripada gambar. Baru-baru ini saya menguji iklan yang menampilkan gambar dengan audio, gambar statis, gambar bergerak, dan video dan menemukan bahwa iklan dengan video dikonversi dengan biaya setengah dari yang lain. Uji video, GIF, dan Reel di iklan Anda sendiri untuk melihat mana yang berperforma terbaik dengan pelanggan ideal Anda.

Emily Hirsh adalah pendiri Hirsh Marketing, biro iklan yang berspesialisasi dalam membantu influencer dan pelatih menjual produk digital mereka.

6: Strategi Fleksibel Mendorong Kesuksesan Iklan Facebook
Biasanya, pengiklan Facebook mengalami penurunan drastis dalam biaya iklan (CPM) setelah konsumen tidak lagi memungkinkan untuk memesan secara online atau berbelanja di toko untuk hadiah liburan. Ada titik manis antara penurunan persaingan pasar dan penurunan belanja konsumen.

Setelah liburan, pembelian cenderung bergeser dari memberi hadiah ke perbaikan diri. Dalam kondisi normal, konsumen beralih ke pembelian yang meningkatkan kehidupan mereka saat mereka membuat resolusi Tahun Baru dan berusaha untuk mempertahankannya. Beberapa penjual B2B mengeluarkan diskon besar untuk membuat bisnis melakukan pembelian tiket besar akhir tahun untuk mengurangi kewajiban pajak mereka. Orang biasanya masih membeli tetapi mereka membeli barang yang berbeda.

Itu bisa berubah karena 2020/2021 diperumit oleh pandemi global dengan dampak ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Jika ada sesuatu yang telah diajarkan tahun 2020 kepada kita, itu harus dipersiapkan untuk perubahan dan poros yang belum pernah terjadi sebelumnya karena kesuksesan adalah untuk gesit.

Saran terbaik saya ada tiga:

  1. memiliki pemahaman yang kuat tentang dasar-dasar periklanan Facebook sehingga Anda dapat mengadaptasi strategi yang sesuai,
  2. mengatasi dampak pembatasan privasi pada pelacakan pengguna (dan akibatnya, periklanan), dan
  3. bersikap fleksibel.

Miracle Wanzo adalah pakar iklan Facebook dan salah satu pendiri Discovery Marketing, agensi layanan teknis periklanan Facebook. Dia juga pendiri Hip Undies, situs eCommerce untuk wanita.

7: Materi Iklan Facebook Menjadi Kurang Statis, Mendukung Kepositifan
Satu hal yang pasti: Beriklan di Facebook (dan Instagram) akan melihat lebih banyak kecerdikan daripada sebelumnya pada tahun 2021.

Berikut adalah empat tren kreatif iklan Facebook yang saya perkirakan pengiklan akan bereksperimen dan melihat kesuksesan pada 2021:

GIF: GIF telah membuktikan dirinya sebagai bahan pokok di antara pengiklan menengah dan lanjutan, dan sangat mudah diproduksi. Cukup ambil 3–15 detik video apa pun dan buat GIF Anda sendiri di situs seperti Giphy.com. Ingat, meskipun GIF pendek dan menarik, GIF tetap dihitung sebagai penayangan video sehingga Anda juga dapat menargetkannya ulang.

Konten buatan pengguna (UGC): Terkadang konten Anda yang paling kreatif dan persuasif datang langsung dari pelanggan dan klien Anda yang sebenarnya. Semakin banyak pemasar yang mengenali kekuatan UGC dan menemukan cara cerdas untuk memberikan insentif di antara basis pelanggan mereka untuk digunakan dalam pemasaran mereka. Konten UGC dapat berkisar dari testimonial hingga pengeditan gaya Reels yang menyenangkan dan tajam tentang cara menggunakan produk atau layanan Anda. Pengiklan cerdas memastikan mereka memiliki izin untuk menggunakan UGC ini, tentu saja, dan kemudian menggunakannya dalam iklan mereka. Ini akan menjadi semakin penting bagi banyak kampanye periklanan yang bergerak maju karena perusahaan mengenali ROI.

Kolase: Kolase sedang populer sekarang. Dan itu masuk akal — mereka menarik dan mendorong orang untuk menjeda gulungan mereka untuk memeriksanya. Jeda itu bisa menjadi satu-satunya yang diperlukan untuk mengarahkan perhatian pada sisa iklan (dari salinan hingga judul) dan menyebabkan klik. Jadi, cobalah membuat kolase merek untuk perusahaan Anda dan lihat bagaimana hasilnya.

Lebih banyak iklan dengan banyak teks: Sekarang Facebook telah menghapus aturan 20?ri platformnya (meskipun ini adalah penghapusan aturan yang tidak diucapkan; tidak ada yang resmi dari Facebook itu sendiri), Anda melihat lebih banyak pengiklan bermain dengan iklan teks yang lebih besar dan lebih berani. Pikirkan tentang betapa populernya kartu kutipan di Instagram untuk banyak pembuat konten. Mengapa tidak bermain-main dengan beberapa gaya yang sama untuk iklan Anda? Lihat bagaimana mereka melakukannya.

Dan satu petunjuk bonus terakhir: 2021 diharapkan akan membawa kita ke suasana hati yang lebih ringan secara kolektif dan saya memperkirakan iklan yang sesuai dengan perasaan itu akan memiliki peluang terbaik untuk sukses.

Tentu saja, Anda akan selalu ingin menerapkan teknik ini dan teknik lainnya yang Anda temukan melalui proses pengujian yang kuat untuk memastikan bahwa Anda benar-benar melihat hasil dan ROI, tetapi karena algoritme semakin menyukai konten segar, mengapa tidak memberikan beberapa ide-ide ini coba?

Tara Zirker adalah pakar iklan Facebook dan pendiri Klub Iklan Sukses, situs keanggotaan yang dirancang untuk pemasar yang ingin meningkatkan kinerja iklan Facebook dan Instagram mereka.

8: Kepribadian Menjadi Kunci Pertumbuhan YouTube
Bisnis online sedang meledak dan YouTube tidak terkecuali. Banyak saluran — bahkan saluran yang lebih baru — melihat pertumbuhan eksponensial saat ini.

Di tengah pertumbuhan ini, diferensiasi akan menjadi kunci untuk menonjol dan menjangkau pelanggan ideal Anda. Saat YouTube menjadi lebih jenuh dengan topik topikal, YouTube juga menjadi lebih berpusat pada kepribadian. Ini berarti pembeda Anda yang paling berharga adalah kepribadian unik Anda — cara Anda berbicara, cara Anda menjelaskan konsep, dll.

Dengan mempelajari apa yang membuat Anda berbeda dan memasukkannya ke dalam saluran Anda sejak hari pertama, akan lebih mudah untuk menarik dan membangun loyalitas dengan pemirsa baru di YouTube.

Salma Jafri adalah ahli strategi video dan pelatih YouTube yang mengkhususkan diri dalam membantu pelatih, solopreneur, dan konsultan lain mengembangkan merek mereka dengan konten video.

9: Budaya LinkedIn Bergeser Menuju Transparansi Percakapan

2020 adalah tahun yang luar biasa bagi LinkedIn. Platform ini meluncurkan LinkedIn Live, Events, Polls, dan Stories. Di tahun mendatang, pemasar tidak hanya perlu merangkul fitur dan format konten baru ini, tetapi juga perubahan budaya yang diciptakan oleh meningkatnya pekerja jarak jauh dari rumah.

Profesional yang bekerja dari jarak jauh terlibat dengan konten percakapan karena meniru lingkungan tim yang mereka lewatkan.

Di sisi merek pribadi LinkedIn, Anda ingin fokus pada penguasaan pemasaran percakapan. Buat jajak pendapat yang akan dipilih oleh audiens Anda, ajukan pertanyaan terbuka yang tak tertahankan dalam pembaruan, bagikan foto candid dari hari kerja Anda dalam cerita, atau posting tentang merayakan pencapaian karier.

Di sisi halaman LinkedIn (untuk bisnis), 2021 akan menjadi pengubah permainan untuk bisnis kecil dan menengah (UKM) yang sangat fokus pada halaman LinkedIn mereka. Tim LinkedIn sedang mencari cara untuk menarik UKM yang belum pernah ada sebelumnya dengan peluncuran fitur mendatang yang akan membantu UKM membangun komunitas penggemar yang mengoceh seputar produk atau layanan. Banyak bisnis telah memanfaatkan sepenuhnya fitur baru interaktif yang tersedia.

Di sinilah hal ini menjadi menarik baik dari sisi merek pribadi maupun perusahaan. Percakapan di LinkedIn, biasanya tempat percakapan seputar bisnis, difokuskan pada masalah publik, politik, sosial, dan ekonomi. Mengapa ini penting? Karena pergeseran ini memaksa para profesional dan merek untuk berbicara dan berbagi nilai-nilai mereka.

Jika Anda ingin sukses di LinkedIn pada tahun 2021, bersiaplah untuk menerapkan transparansi dalam upaya pemasaran Anda.

Michaela Alexis adalah pakar LinkedIn dan pembuat LinkedIn yang membantu bisnis menguasai keberadaan LinkedIn mereka. Dia memiliki kursus yang disebut Membangun Kerajaan Anda di LinkedIn dan merupakan penulis bersama Think Video: Smart Video Marketing and Influencing.

10: Perubahan Perilaku Jaringan LinkedIn
LinkedIn saat ini diganggu oleh spam penjangkauan massal, yang membuat orang lebih ragu-ragu dan skeptis untuk terhubung dan lebih mudah tersinggung oleh promosi penjualan. Spam penjangkauan merusak hubungan dan reputasi, tetapi hubungan nyata membangunnya.

Pada tahun 2021, pemasar ingin fokus pada membangun hubungan daripada mengumpulkan koneksi yang tujuan utamanya adalah menurunkan promosi penjualan setelah dua interaksi. Koneksi 1: 1 yang sebenarnya dimulai ketika permintaan koneksi disesuaikan untuk penerima, membuat mereka merasa dihargai.

Pemasar media sosial yang canggih akan berupaya membangun hubungan jangka panjang yang bermakna di LinkedIn yang tidak dianggap sebagai transaksional.

Efeknya tidak hanya hubungan yang lebih kuat. Kelompok yang lebih besar dari salah satu target pemirsa ideal akan melihat dan berinteraksi dengan pos Anda dan hubungan tersebut akan terus menambah nilai bagi karier Anda jauh lebih lama daripada kampanye saat ini.

AJ Wilcox adalah pakar iklan LinkedIn terkemuka di dunia dan penulis LinkedIn Ads Demystified. Dia juga pendiri B2Linked.com, agensi iklan LinkedIn.